Ingin tahu soal 5 Destinasi Super Prioritas,klik di sini ya!
Siaran Pers: Kemenparekraf Dorong Pembentukan Manajemen Krisis Kepariwisataan di Daerah

Siaran Pers: Kemenparekraf Dorong Pembentukan Manajemen Krisis Kepariwisataan di Daerah

0

SIARAN PERS 


KEMENTERIAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF/BADAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF 


Kemenparekraf Dorong Pembentukan Manajemen Krisis Kepariwisataan di Daerah 


Jakarta, 16 April 2024 - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) mendorong pemangku kepentingan pariwisata dan ekonomi kreatif di daerah agar membentuk Manajemen Krisis Kepariwisataan (MKK) sebagai upaya menghadirkan pariwisata dan ekonomi kreatif yang tangguh dan berkelanjutan.

Adyatama Kepariwisataan dan Ekonomi Kreatif Ahli Utama Kemenparekraf, Nia Niscaya bersama dengan Ahli Menteri Manajemen Krisis Kemenparekraf Fadjar Hutomo dalam "The Weekly Brief With Nia Niscaya" di Jakarta, Selasa (16/4/2024).

Staf Ahli Menteri Manajemen Krisis Kemenparekraf/Baparekraf Fadjar Hutomo dalam "The Weekly Brief With Nia Niscaya" di Jakarta, Selasa (16/4/2024), mengatakan pariwisata adalah sektor yang tidak dapat berdiri sendiri dan harus melibatkan semua pemangku kepentingan yang ada. 

"Kami terus mendorong pembentukan MKK di daerah yakni forum yang melibatkan seluruh pemangku kepentingan terkait," kata Fadjar Hutomo. 

Keberadaan forum ini sangat penting karena pariwisata merupakan sektor yang sangat rentan terhadap krisis baik yang disebabkan bencana alam maupun nonalam. Sehingga gerak cepat dari seluruh pemangku kepentingan sangat diperlukan untuk dapat membantu mencegah atau mengurangi dampak negatif ketika terjadi krisis.

 

Seperti saat momen libur lebaran. Meski pergerakan wisatawan khususnya wisatawan nusantara sangat tinggi, namun berdasarkan pantauan Kemenparekraf di tiga provinsi di Pulau Jawa yakni Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur, masih ada hal-hal yang kurang mampu memberikan jaminan kenyamanan bagi wisatawan.

Kemenparekraf mengidentifikasi permasalahan di destinasi wisata umumnya berupa persoalan parkir dan retribusi yang belum terkelola dengan baik, akses jalan yang kecil dan rusak, serta persoalan sampah yang tidak terkelola dengan baik saat terjadi lonjakan pengunjung.

"Dari perspektif Kemenparekraf aspek aman, selamat, nyaman, dan menyenangkan itu sangat penting," kata Fadjar. 

Terkait pemantauan di tiga provinsi di Pulau Jawa selama libur lebaran tahun ini, Direktur Tata Kelola Destinasi Kemenparekraf/Baparekraf, Florida Pardosi, mengatakan pemantauan juga dilakukan melalui koordinasi langsung dengan kepala dinas pariwisata dari masing-masing provinsi. 

"Koordinasi dengan ketiga dinas di antaranya juga untuk mendapatkan data kunjungan dan okupansi," kata Florida. 

Berdasarkan pemantauan, di beberapa destinasi di Jawa Barat, yang paling menonjol adalah Pantai Pangandaran yang mengalami lonjakan kunjungan wisatawan hingga mencapai 20.223 pengunjung pada 12 April 2024 dan tingkat okupansi hotel mencapai 95 persen. 

Di Jawa Tengah, lonjakan pengunjung terjadi di Pantai Menganti dan Borobudur. Kunjungan tertinggi mencapai 21.952 pengunjung tepatnya pada 13 April 2024 di Pantai Menganti dan 13.708 pengunjung pada 12 April 2024 di Borobudur dengan tingkat okupansi mencapai 75-80 persen.

Di Jawa Timur, kunjungan tertinggi di Telaga Sarangan dengan jumlah kunjungan mencapai 23.911 kunjungan pada 13 April 2024 dengan okupansi mencapai 60-90 persen. 

"Pemerintah daerah berperan besar dalam memastikan lebaran 2024 ini menjadi aman, nyaman, dan menyenangkan didukung pelaku industri dan usaha pariwisata yang berkolaborasi menjadi bagian dari pentahelix pariwisata," kata Florida. 


I Gusti Ayu Dewi Hendriyani

Kepala Biro Komunikasi

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

Kemenparekraf / Baparekraf
Kemenparekraf/ BaparekrafRabu, 17 April 2024
1845
© 2024 Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif / Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif